Emotional Intelligence di Project Management

Dalam dunia Project Management yang kompleks dan dinamis, keberhasilan tidak hanya bergantung pada keterampilan teknis, tetapi juga pada kemampuan untuk mengelola hubungan antarmanusia secara efektif. Di sinilah Emotional Intelligence (kecerdasan emosional) memainkan peran penting.

Emotional intelligence adalah kemampuan untuk mengenali, memahami, mengelola, dan mengarahkan emosi sendiri dan orang lain. Ini mencakup kemampuan membaca ekspresi emosional, memahami dan mengelola emosi yang kuat, serta berkomunikasi secara efektif dengan orang lain berdasarkan pengenalan emosi. Emotional intelligence melibatkan kecerdasan intrapersonal (kemampuan untuk memahami diri sendiri) dan kecerdasan interpersonal (kemampuan untuk berinteraksi dengan orang lain).

Emotional intelligence memainkan peran krusial dalam kesuksesan project management. Ketika seorang Project Manager memiliki emotional intelligence yang baik, dia dapat membentuk hubungan yang baik dengan tim, mengelola konflik dengan efektif, menginspirasi dan memotivasi anggota tim, serta berkomunikasi dengan jelas dan efisien. Emotional Intelligence membantu Project Manager untuk memahami dan merespons dengan baik emosi tim, mengelola tekanan proyek, dan membangun iklim kerja yang positif.

 

4 Kuadran Emotional Intelligence

#1 – Self Awareness (Kesadaran Diri): Self Awareness adalah kemampuan untuk mengenali dan memahami emosi, kekuatan, dan kelemahan diri sendiri. Ini melibatkan refleksi introspektif dan kejujuran dalam memahami perasaan, motivasi, dan tujuan pribadi. Dengan memiliki Self Awareness yang baik, seseorang dapat mengidentifikasi emosi mereka dengan akurat dan mengenali bagaimana emosi tersebut memengaruhi tindakan dan keputusan mereka.

Dalam Project Management, Self Awareness membantu Project Manager memahami bagaimana emosi mereka dapat mempengaruhi dinamika tim, pengambilan keputusan, dan kinerja project secara keseluruhan. Dengan memiliki kesadaran yang baik tentang diri sendiri, Project Manager dapat mengelola diri mereka dengan lebih efektif dan menjaga emosi mereka dalam situasi yang menantang.

#2 – Self Management (Pengaturan Diri): Self Management adalah kemampuan untuk mengelola dan mengendalikan emosi dengan bijaksana. Ini melibatkan keterampilan dalam mengatur stres, mengendalikan impuls, dan menyesuaikan diri dengan perubahan situasi. Seseorang yang memiliki Self Management yang baik mampu mengelola emosi negatif, mengatasi hambatan, dan tetap tenang dalam situasi yang menekan.

Dalam Project Management, Self Management memungkinkan seorang Project Manager untuk tetap fokus, mengambil keputusan yang bijaksana, dan mengatasi tantangan dengan baik. Dengan mengelola diri mereka sendiri, Project Manager dapat memberikan contoh kepemimpinan yang baik dan mempertahankan ketenangan dalam menghadapi tekanan yang mungkin muncul.

#3 – Social Awareness (Kesadaran Sosial): Social Awareness adalah kemampuan untuk memahami dan merasakan emosi orang lain serta memiliki empati terhadap perspektif dan kebutuhan mereka. Ini melibatkan kemampuan untuk membaca isyarat nonverbal, mengenali emosi orang lain, dan memahami dinamika interpersonal.

Dalam Project Management, Social Awareness memungkinkan seorang Project Manager untuk memahami kebutuhan, kekhawatiran, dan harapan anggota tim serta Stakeholders. Dengan memiliki kesadaran sosial yang tinggi, Project Manager dapat meningkatkan komunikasi, membangun hubungan yang kuat, dan menjaga keharmonisan tim.

#4 – Relationship Management (Manajemen Hubungan): Relationship Management adalah kemampuan untuk membangun dan memelihara hubungan yang baik dengan orang lain. Ini melibatkan keterampilan dalam berkomunikasi dengan efektif, mempengaruhi orang lain secara positif, memfasilitasi kolaborasi, dan mengelola konflik dengan bijaksana.

Dalam konteks manajemen proyek, Relationship Management memungkinkan Project Manager untuk membangun hubungan yang kuat dengan anggota tim, pemangku kepentingan, dan pemimpin tim. Project Manager yang efektif dalam Relationship Management dapat memotivasi dan mempengaruhi orang lain dengan cara yang positif, memfasilitasi kerjasama tim yang sukses, dan mengelola konflik dengan bijaksana untuk mencapai tujuan project.

 

4 Kuadran EI. Source: PMI-ACP Exam Prep, Mike Griffiths

 

Manfaat Emotional Intelligence (EI)

Manfaat Emotional Intelligence dalam Project Management:

  1. Peningkatan Kepuasan Tim: Dengan mengembangkan EI, Project Manager dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih harmonis, memotivasi tim, dan meningkatkan kepuasan kerja.
  2. Pengurangan Konflik: Kecerdasan emosional membantu menghindari dan mengatasi konflik, yang berdampak pada produktivitas dan harmoni tim.
  3. Peningkatan Kualitas Komunikasi: Dengan memiliki EI yang baik, Project Manager dapat berkomunikasi dengan lebih efektif, memahami kebutuhan dan perspektif orang lain, dan menghindari kesalahpahaman.
  4. Peningkatan Kinerja Project: EI yang tinggi berkontribusi pada kepemimpinan yang lebih baik, pengambilan keputusan yang lebih baik, dan manajemen risiko yang lebih efektif, yang pada gilirannya meningkatkan kinerja project secara keseluruhan.

 

Referensi:

  1. Goleman, D. (1995). Emotional intelligence. Bantam.
  2. Bradberry, T., & Greaves, J. (2009). Emotional intelligence 2.0. TalentSmart.
  3. George, J. M. (2000). Emotions and leadership: The role of emotional intelligence. Human Relations, 53(8), 1027-1055.
  4. Caruso, D. R., Mayer, J. D., & Salovey, P. (2002). The Emotionally Intelligent Manager: How to Develop and Use the Four Key Emotional Skills of Leadership. Wiley.

Leave a Reply

Basic HTML is allowed. Your email address will not be published.

Subscribe to this comment feed via RSS

19 − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.