Agile Contract: Money for Nothing & Change for Free

Dalam Project Management, kontrak mengacu pada perjanjian formal antara dua pihak yang terlibat dalam sebuah project. Kontrak ini berisi detail mengenai lingkup kerja, tanggung jawab, batasan, jadwal, biaya, dan persyaratan lainnya yang terkait dengan project tersebut. Kontrak berfungsi untuk mengatur hubungan antara pihak-pihak yang terlibat dan memastikan bahwa tujuan project tercapai dengan jelas.

Beberapa tipe kontrak yang umum di dalam project management antara lain:

  1. Kontrak Lump Sum (Fixed-Price Contract): Kontrak ini menetapkan harga tetap untuk keseluruhan project, sehingga kontraktor bertanggung jawab untuk menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan anggaran yang telah disepakati.
  2. Kontrak Biaya Ditambah (Cost-Plus Contract): Dalam kontrak ini, kontraktor akan diberikan pembayaran atas biaya pekerjaan yang diakumulasikan, ditambah dengan keuntungan atau biaya yang telah disepakati sebelumnya.
  3. Kontrak Waktu dan Bahan (Time and Material Contract): Dalam jenis kontrak ini, kontraktor diberikan pembayaran berdasarkan jam kerja dan biaya bahan yang dikeluarkan. Kontrak ini sering digunakan ketika lingkup pekerjaan sulit untuk ditentukan dengan jelas pada awal project.
  4. Kontrak Alih Waktu (Time-Based Contract): Dalam kontrak ini, kontraktor diberikan pembayaran berdasarkan jumlah waktu yang dihabiskan untuk melaksanakan project. Biaya per jam atau biaya per hari kerja sering digunakan dalam jenis kontrak ini.

 

Agile Contract

Agile contract adalah jenis kontrak yang digunakan dalam metodologi Agile Software Development. Dalam Agile, kontrak cenderung lebih fleksibel dan berfokus pada kerjasama antara pihak-pihak yang terlibat. Kontrak Agile menekankan pada kerangka kerja yang adaptif dan memberikan ruang bagi perubahan kebutuhan project yang terjadi seiring waktu. Tujuan utama dari kontrak Agile adalah memfasilitasi kolaborasi dan mengakomodasi perubahan yang mungkin terjadi selama proses pengembangan.

Di dalam tulisan kali ini, saya akan membahas 2 pendekatan yang sangat sering digunakan dan dibahas dalam pembuatan kontrak Agile, yaitu “Money for Nothing” dan “Change for Free”. “Money for Nothing” menekankan pada memberikan nilai (value) atau hasil (result) yang berarti kepada klien bahkan sejak awal project. Ini berarti klien harus menerima manfaat atau deliverable yang bernilai meskipun project belum sepenuhnya selesai. Sedangkan prinsip “Change for Free” menyoroti fleksibilitas dalam mengakomodasi perubahan kebutuhan yang mungkin terjadi selama project berlangsung.

 

Money for Nothing

Dalam konteks Agile Environment, kontrak “Money for Nothing” mengacu pada pendekatan pembayaran yang berbeda dari kontrak tradisional di mana penyedia layanan menerima pembayaran berdasarkan deliverables atau hasil yang diperoleh. Dalam Agile, pendekatan ini digantikan dengan pembayaran berdasarkan upaya dan waktu yang diinvestasikan dalam project, terlepas dari hasil akhir yang dihasilkan.

Dalam kontrak “Money for Nothing”, pelanggan setuju untuk membayar penyedia layanan berdasarkan tingkat upaya dan waktu yang dihabiskan untuk bekerja pada project. Dalam metodologi Agile, project dibagi menjadi iterasi singkat yang disebut sprint, di mana tim pengembangan berfokus pada sejumlah fitur atau pekerjaan yang harus diselesaikan dalam periode waktu tertentu, biasanya satu hingga empat minggu.

Setiap sprint, tim pengembangan menghabiskan waktu dan upaya untuk menghasilkan deliverables sebanyak mungkin berdasarkan prioritas dan kebutuhan pelanggan. Setelah selesai, hasil sprint ini dapat ditinjau oleh pelanggan untuk memberikan masukan dan pengarahan lebih lanjut.

Dalam kontrak “Money for Nothing”, penyedia layanan akan menerima pembayaran berdasarkan upaya dan waktu yang dihabiskan untuk setiap sprint, terlepas dari hasil yang dihasilkan pada akhir sprint tersebut. Artinya, pembayaran kepada penyedia layanan tidak bergantung pada tingkat keberhasilan atau hasil akhir proyek, melainkan pada upaya yang diinvestasikan.

Pendekatan ini memungkinkan fleksibilitas dan adaptabilitas yang lebih besar dalam pengelolaan proyek Agile. Pelanggan dapat terlibat secara aktif dalam proses pengembangan, memprioritaskan pekerjaan yang diinginkan, memberikan umpan balik, dan mengubah kebutuhan seiring berjalannya waktu. Dalam konteks ini, pembayaran yang dilakukan oleh pelanggan kepada penyedia layanan mencerminkan upaya dan waktu yang dihabiskan, bukan hanya hasil akhir yang dihasilkan.

Namun, penting untuk dicatat bahwa kontrak “Money for Nothing” tidak berarti bahwa hasil akhir tidak penting. Masih ada tanggung jawab untuk menghasilkan deliverables yang bermanfaat dan memenuhi kebutuhan pelanggan. Tetapi, pendekatan ini memberikan fleksibilitas bagi pelanggan dan tim pengembangan untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan selama project berlangsung.

Money for Nothing. Source: PMI-ACP Exam Prep, Mike Griffiths

Ada beberapa faktor yang memungkinkan perusahaan untuk menggunakan kontrak “Money for Nothing” dalam pengelolaan Agile Project. Beberapa faktor tersebut antara lain:

  1. Fokus pada upaya dan kolaborasi: Jika perusahaan ingin menekankan nilai dari upaya yang diinvestasikan dalam project daripada hasil akhir yang dihasilkan, kontrak “Money for Nothing” dapat menjadi pilihan yang sesuai. Pendekatan ini memungkinkan perusahaan untuk memperhatikan keterlibatan tim pengembangan, kolaborasi, dan proses pengembangan yang adaptif, daripada hanya berfokus pada deliverables yang kaku.
  2. Fleksibilitas dan adaptabilitas yang tinggi: Jika perusahaan beroperasi dalam lingkungan yang cepat berubah di mana kebutuhan pelanggan dan persyaratan project sering berubah, kontrak “Money for Nothing” dapat memberikan kerangka kerja yang lebih fleksibel. Dalam hal ini, perusahaan dapat dengan mudah menyesuaikan perubahan kebutuhan tanpa mempengaruhi biaya atau jadwal secara signifikan.
  3. Kemitraan jangka panjang dan kepercayaan: Kontrak “Money for Nothing” cenderung cocok untuk perusahaan yang menjalin hubungan jangka panjang dengan penyedia layanan yang ada tingkat kepercayaan yang tinggi antara keduanya. Dalam kemitraan semacam itu, perusahaan percaya bahwa penyedia layanan akan melakukan upaya maksimal untuk mencapai tujuan project tanpa harus terpaku pada deliverables yang kaku.
  4. Pengembangan iteratif dan tanggap: Jika perusahaan menerapkan metodologi Agile dengan siklus pengembangan iteratif yang singkat, kontrak “Money for Nothing” dapat memberikan fleksibilitas yang diperlukan untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan dan memastikan kelancaran pengembangan dalam setiap iterasi.
  5. Fokus pada nilai bisnis jangka panjang: Kontrak “Money for Nothing” cocok untuk perusahaan yang lebih fokus pada pencapaian nilai bisnis jangka panjang daripada milestone project yang ketat. Dalam hal ini, perusahaan mengakui bahwa nilai sebenarnya terletak dalam usaha dan kontribusi tim pengembangan, yang dapat menghasilkan nilai bisnis yang signifikan di masa depan.

 

Change for Free

Dalam Agile Environment, kontrak “Change for Free” mengacu pada pendekatan yang memungkinkan perubahan kebutuhan pelanggan dilakukan tanpa biaya tambahan. Ini berarti bahwa dalam kontrak tersebut, pelanggan dapat meminta perubahan pada cakupan, prioritas, atau fitur project tanpa dikenai biaya ekstra yang signifikan.

Pendekatan ini mencerminkan sifat yang adaptif dan kolaboratif dalam pengembangan perangkat lunak yang dilakukan dalam metodologi Agile. Karena lingkungan bisnis dan kebutuhan pelanggan sering berubah seiring berjalannya waktu, kontrak “Change for Free” memungkinkan pelanggan dan tim pengembangan untuk merespons perubahan tersebut tanpa menghambat proyek atau meningkatkan biaya secara signifikan.

Change for Free. Source: PMI-ACP Exam Prep, Mike Griffiths

Berikut ini beberapa prinsip dan aspek yang terkait dengan kontrak “Change for Free” dalam Agile Environment:

  1. Fleksibilitas dalam perubahan: Kontrak ini memungkinkan perubahan yang sering terjadi selama siklus project. Tim pengembangan harus siap mengakomodasi perubahan kebutuhan pelanggan dan melakukan penyesuaian yang diperlukan.
  2. Kolaborasi dan komunikasi: Penting untuk menjaga tingkat komunikasi yang baik antara pelanggan dan tim pengembangan. Dengan saling berbagi informasi secara terbuka, perubahan kebutuhan dapat diidentifikasi dengan cepat, dan solusi yang tepat dapat dicapai.
  3. Perubahan yang masuk akal: Kontrak “Change for Free” tidak berarti bahwa semua perubahan akan diterima tanpa biaya. Perubahan yang diminta harus masuk akal, relevan dengan tujuan project, dan mempertimbangkan keterbatasan waktu dan sumber daya yang ada.
  4. Batasan dan kesepakatan: Kontrak harus mencakup batasan tentang jumlah perubahan yang dapat dilakukan tanpa biaya tambahan, batas waktu untuk mengajukan perubahan, dan prosedur untuk mengevaluasi dan menyetujui perubahan tersebut.
  5. Dampak terhadap jadwal dan biaya: Meskipun perubahan dapat dilakukan tanpa biaya tambahan, perubahan tersebut masih dapat memiliki dampak pada jadwal dan biaya project. Kontrak harus mencakup mekanisme untuk mengevaluasi dampak perubahan terhadap aspek-aspek tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa kontrak “Change for Free” dalam Agile Environment bukan berarti perubahan tidak memiliki biaya sama sekali. Kontrak ini menekankan fleksibilitas dalam mengakomodasi perubahan tanpa biaya tambahan yang signifikan. Namun, perubahan yang signifikan atau berulang masih mungkin mempengaruhi jadwal dan biaya project, dan dalam beberapa kasus, negosiasi atau pembahasan ulang kontrak mungkin diperlukan.

 

Referensi:

  1. “Agile Project Management with Scrum” oleh Ken Schwaber
  2. “The Agile Samurai: How Agile Masters Deliver Great Software” oleh Jonathan Rasmusson
  3. “Agile Estimating and Planning” oleh Mike Cohn
  4. “User Stories Applied: For Agile Software Development” oleh Mike Cohn
  5. “Agile Contracts: Creating and Managing Successful Projects with Scrum” oleh Andreas Opelt, Boris Gloger, dan Wolfgang Pfarl
  6. “PMI-ACP Exam Preparation” oleh Mike Griffiths

Leave a Reply

Basic HTML is allowed. Your email address will not be published.

Subscribe to this comment feed via RSS

fifteen − two =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.