Pengalaman Membuat Paspor Baru

Beberapa hari yang lalu saya baru saja membuat Surat Perjalanan Republik Indonesia (SPRI) atau istilah kerennya, paspor. Jadi kalo sewaktu-waktu ada rencana pergi ke luar negeri, sudah siap sedia deh. Sempet nyesel juga beberapa bulan yang lalu, diajak partner kantor ke resepsi nikahannya di singapore tapi saya belum punya paspor waktu itu.

Tadinya mau buat di Kantor Imigrasi Bogor karena KTP saya masuk di daerah Bogor. Waah.. jauh juga nih kalo begini, saya harus bolak balik Depok-Bogor, padahal Kantor Imigrasi terdeket dari kantor cuma Kantor Imigrasi Jakarta Selatan di warung buncit. Setelah saya cari info di website imigrasi, ternyata pembuatan paspor bisa dilakukan di kantor imigrasi manapun sejak 1 september 2006 melalui Peraturan Menteri Hukum dan HAM RI No. M.08-IZ.03.10/2006 tentang Tata Cara Pembuatan SPRI sepanjang persyaratan administrasinya lengkap. Asyiiik.

Berikut adalah pengalaman saya sekaligus prosedur pembuatan paspor. Tanpa calo lhoo ^_^

Pendaftaran dan Pembuatan Paspor

  • Dateng jam 8.30. Usahakan dateng agak pagi biar antrinya nggak terlalu lama. Berhubung saya sudah membeli formulir sebelumnya, jadi bisa langsung antri deh. Kalo belum, kita bisa membeli formulir tersebut seharga Rp. 5000. Padahal di formulir itu jelas tertulis ‘cuma-cuma’. Emm.. mungkin map nya kali yah yang harus bayar. Tapi mahal banget yah.. aahh sudahlah. Saya sempat di dekati seorang calo, dia bilang dia bisa mengurus pembuatan paspor selama satu hari. Saya bilang aja “terima kasih pak, saya punya banyak waktu kok, sekalian cari pengalaman”. Sok diplomatis banget :-p
  • Ambil nomor antrian yang berada di depan kursi antrian. Touch screen euy, tinggal pencet doang. Baca baik-baik keterangan nomor antrian mana yang harus kita ambil. Saya sempat salah ambil, yang saya ambil nomor antrian pengambilan paspor..Β  hahaha.. harusnya penyerahan formulir dan itu baru nyadar pas udah duduk. Antrian memakan waktu sekitar 10 menit.
  • Penyerahan persyaratan administrasi untuk paspor baru, antara lain Map dan Surat Permohonan Pembuatan Paspor, KTP asli dan fotokopi, Kartu Keluarga asli dan fotokopi, Akte Kelahiran asli dan fotokopi, Ijasah asli dan fotokopi, Surat Sponsor dari perusahaan dan tanda Bukti Pra Permohonan (untuk permohonan via internet).
  • Petugas akan menanyakan nama kita dan tujuan pembuatan paspor. Petugas kemudian menjelaskan mengenai lamanya pembuatan paspor yang memakan waktu 7 hari kerja. Karena saya sudah melakukan pendaftaran secara online, maka pembayaran, biometrik (foto dan sidik jari) dan wawancara bisa dilakukan selama satu hari. Kalo tidak melalui internet, kita akan diminta datang 3-4 hari setelah penyerahan berkas-berkas tersebut.
  • Petugas memberikan tanda terima permohonan untuk panggilan wawancara dan biometrik (foto dan sidik jari). Waktu penyerahan dan proses verifikasi sekitar 10 menit. Petugas meminta saya untuk datang kembali jam 1 siang.
  • Terpaksa deh jam 9 langsung menuju kantor.
  • Datang lagi jam 1 siang.
  • Menyerahkan tanda terima permohonan yang sebelumnya diberikan petugas di loket tempat saya menyerahkan berkas. Langsung saja, tanpa perlu mengambil nomor antrian. Nantinya tanda terima permohonan tersebut akan ditukar untuk surat pembayaran biaya pembuatan paspor.
  • Pergi ke lantai 2. Bayar di kasir sebesar Rp. 270.000 dengan rincian sebagai berikut:
    • Tarif SPRI:Β  Rp. 200.000
    • Tarif TI:Β  Rp. 55.000
    • Tarif Sidik Jari:Β  Rp. 15.000
  • Menuju Loket foto dan biometrik di lantai 1.
  • Menyerahkan tanda terima pembayaran. Blanko merah untuk petugas. Blanko putih disimpan untuk pengambilan paspor.
  • Antri sekitar 1,5 jam. Disini saya bisa melihat calo-calo berseliweran dan dengan mudahnya keluar masuk ke ruangan pengambilan foto dan wawancara. Orang-orang yang menggunakan jasa calo terlihat dengan jelas, baru aja dateng, duduk beberapa menit, langsung dipanggil deh ke ruang foto. Endonesiaah.. oh endonesiahhhh.
  • Yeaah.. akhirnya dipanggil juga. Verifikasi mengenai data-data pribadi dan cheeees.. pengambilan foto pake kamera digital, tampang ganteng saya langsung terpampang di depan monitor. Lalu berlanjut ke meja berikutnya untuk wawancara. Untuk bagian ini, saya nggak ditanya sedikit pun. Petugas hanya mengecek data-data saya dan meminta saya untuk menandatangani map dan pasor. Kirain ditanya macem-macem.. nggak taunya cuma begini doang. Hehehee
  • Selesai untuk hari pertama. Paspor akan jadi selama 3 hari kerja.

Pengambilan Paspor

  • Cek dulu, paspor udah jadi apa belom. Caranya, ketik paspor spasi nomor_permohonan kirim ke 08118113456. Kalo udah jadi nanti dapet balesan “Paspor Siap Untuk Diambil dgn nopengambilan : 000293**
  • Seperti biasa, dateng pagi biar gak terlalu lama ngantrinya.
  • Menyerahkan tanda bukti pembayaran/ blanko putih ke loket pengambilan paspor.
  • Eiit.. ternyata nggak lama, saat itu juga saya langsung menerima Paspor.
  • Fotokopi bagian depan dan belakang paspor. Serahkan ke loket pengambilan.
  • Beli Sampul paspor seharga Rp.3000.
  • Selesai deh.

Saran saya, sediakan waktu luang dan sedikit kesabaran. Scanning dokumen terlebih dahulu untuk mendaftar melalui internet, supaya penyerahan dokumen dan wawancara bisa dilakukan dalam satu hari. Sabar dalam menghadapi calo-calo, lagian bedanya cuma di waktu ngantri doang kok, sisanya sama aja. Rugi kaan, ngeluarin uang lebih sampai ratusan ribu hanya untuk mengganti kehadiran kita dalam menghadapi langsung petugas imigrasi. Pengalamannya coy, itu yang susah di dapet. Di bagian penyerahan formulir, saya dilayani seorang wanita, emm.. cantik dan orangnya cukup ramah kok. Waah.. baru tau di kantor imigrasi ada yang kayak begini. Di bagian kasir juga sama ramahnya. Saat menuju ke loket foto, saya sampai diantar ke dalam ruangan untuk menyerahkan blanko merah. Saat wawancara, sempet-sempetnya ngecengin petugas, saya bilang “enak dong pak, nanya cewek-cewek cantik kayak barusan?”. Bapak itu malah senyum-senyum “ya… gitu deeh”. Pas udahannya, saya nanya “nanti kalo ambil paspor bawa blanko yang tadi yah pak?”. Si bapak itu malah ngejawab “Enggak… bawa golok”. Huahahaha.. sial.

Semoga bermanfaat ^_^

23 Responses to “Pengalaman Membuat Paspor Baru”

  1. aday

    wah, jadi dah ke bangkok wkekeke..

    tapi tetep ah, gw org pertama yg online pasport dari website (narsis dikit gpp kan sob)…

    wawancaranya gitu doank ye, bah padahal dah latihan wawancara gw, hobby, pengalaman, negotiate salary (wkwkwkw kaya ngelamar di company)..

    mantabb deh bro, jgn lupa ampas klo ada rejeki keluar negri..:p

    note : yg pntg ada pasport dl buat begaye, masalah keluar negeri mah nomor tilu….

    Reply
  2. vlado

    huahahaha… jadi duooong.

    Iya deeh, dasar narsis :-p.

    aqn’ers dah pada heboh tuh di kantor, mo jalan-jalan bareng ke singapore sama malaysia katanya.

    Reply
  3. Wida

    Thanks sharing nya Mas bermanfaat banget. Saya juga mau bikin paspor, sudah coba lewat online tapi gagal terus saat upload document padahal formatnya sudah sesuai syaratnya.

    Punya tips khusus ga scan document yang sesuai permintaan mereka spt apa persisnya.

    Many Thanks,

    Reply
    • vlado

      Sama-sama mba Wida πŸ™‚

      Saya juga pernah gagal beberapa kali, ternyata pas di cek, resolusi gambarnya dibawah 300dpi πŸ˜€
      Mungkin mba Wida perlu cek lagi hasil scan’nya. Apakah resolusi gambarnya udah 300dpi atau belum? Software untuk scanning rata-rata mempunyai fitur untuk mengatur resolusi hasil scan.
      Trus.. jangan upload di atas jam 5 sore. Nggak tau kenapa, teman-teman yang mencoba di atas jam 5 kebanyakan gagal terus

      Semoga membantu.

      Reply
  4. ardi

    Mr. Vlad..

    Thanks bgt nih info-nya, jadi bisa kebayang step2nya (dan kebayang juga keselnya melihat calo-calo yg keliaran dsana seenaknya yah hehe) #:-S

    Saya sudah isi online data-data dan hasil scan, tapi kok bukti pra permohonan itu nga ada yah. setelah upload semua file dan klik “lanjut”, langsung balik ke halaman utama web imigrasinya.. kenapa yah.. πŸ˜•

    Surat Pra pengisian itu dikirim ke email yg kita isi pada halaman awal, atau langsung pada saat akhir pengisian..?

    Help Mr. Vlad..

    Thank u

    Reply
    • vlado

      Halo Mr. Ardi

      Setelah selesai mengisi formulir dengan lengkap, selanjutnya akan diminta untuk menyetak bukti permohonan. Jadi langsung pada saat pengisian.
      Wah.. kalo balik lagi ke halaman muka, saya kurang tau πŸ™‚
      Pengalaman temen-temen, pengisian formulir di atas jam 5 sore sering error πŸ˜›

      Thanks

      Reply
  5. MbakubakeRo

    Mr Vlad.

    thx bgt atas infonya, skrg saya jadi tertantang untuk ngurusin paspor sendiri. cuma mau numpang nanya,kalau buat paspor online cuma butuh 4 hari kerja aja gitu? soalnya saya cuma punya waktu 1 mingguan aja buat urus paspor.

    Thx B4

    Reply
    • vlado

      Sama-sama πŸ™‚

      Yup, 3-4 hari kerja.
      Kalo waktunya cuma seminggu, coba daftar di hari senin (dengan syarat sudah melakukan pra-permohonan secara online), mudah-mudahan hari jumat paspor sudah bisa diambil.

      Selamat mencoba mengurus paspor sendiri πŸ˜‰

      Reply
  6. Aline

    wah, wah, info yang saya butuhkan nih! thanks alot πŸ™‚
    oya, tanya donk..
    tar ngisi alamatnya alamat sesuai KTP gak sih?

    Reply
    • vlado

      Sebaiknya sih untuk dokumen resmi harus sesuai dengan KTP. Tapi kalo keluar negeri nggak apa-apa, yang diliat cuma paspornya doang πŸ˜‰

      Reply
  7. Idris

    Mas, sy baru saja apply online semua dokumen yg diperlukan sdh erhasil di upload, tapi pas klik lanjut cuma kluar tulisan verifikasi doank, g ada data data yg untuk di print. .. thx y

    Reply
    • vlado

      Saran saya coba lagi mas Idris :-), mungkin sedang error webnya. Ada yang pernah langsung balik lagi ke halaman awal :-L

      Reply
  8. Milan DIhardjo

    tks banget sharing ttg passport….
    secara lgi perlu u ke imigrasi Bogor
    dan memang pengalaman itu gak akan bsia tergantikan coy..:)

    Reply
  9. tee sagita

    hi, thanks infonya sangat membantu sekali deh…
    saia jg mo bikin skarang akh tau gini mah dari dulu , coz dr kemaren mikir klo
    bikinnya tuh harus di t4 asal. Yaa secara saia asli mozank bandung tp kerja di
    tng. Btw, om punya info ga untuk kantor imigrasi yg terdeket area tng???
    di tunggu ke email kuh, trims…
    B-)

    Reply
  10. adi

    infonya bermanfaat sekali gan :-bd
    mau nanya gan, kalau ibu rumah tangga apa perlu surat permohonan paspor dan sponsor juga gan? surat permohonannya outlinenya seperti apa ya.

    trus ada yang bilang, kalau udah apply online, formulir nggak perlu diisi, kosongkan saja. betul begitu?

    satu lagi, loket pembelian formulir sore masih buka nggak yah.. incase mau beli sblmnya di sore hari untuk diserahkan besoknya.. hehehe..

    makasih sblmnnya gan..

    Reply
    • vlado

      Hai mas adi,

      Setauku untuk ibu rumah tangga nggak perlu. Kalo kerja, perlu surat rekomendasi dari kantor. Kalo wirausaha, perlu rekomendasi dari kelurahan/ kecamatan mengenai wirausaha tersebut.

      Apply online hanya untuk memasukkan syarat-syarat yang dibutuhkan dalam bentuk softcopy. Formulir masih tetap diisi.

      Pembelian formulir bisa kapan saja selama kantor imigrasi masih buka.

      Sama-sama gan πŸ˜‰

      Reply
  11. rika wardhani

    info nya berguna sekali…

    mau nanya, klo sudah berhasil mengisi aplikasi secara online, kemudian pada saat k kantor imigrasi nya bisa langsung foto dan wawancara di hari yg sama kan??karena mau di pas kan sama waktu cuti saya yg cuma sehari…

    terima kasih

    Reply
    • vlado

      Yup, foto dan wawancara di hari yang sama, kalo datangnya pagi yaa. Kalo datangnya siang atau menjelang sore, kemungkinan foto dan wawancara bisa besok.

      Reply
  12. Meily

    oh begitu toh prosedurnya.

    Thanks ya udah atas sharing informasinya.

    Berguna banget untuk saya.
    =D>

    Reply

Leave a Reply