Dahon Speed P8 Black

Betapa gembiranya hati ini (haiyaaah) setelah kemarin berhasil mendapatkan Speed P8 Black. Sungguh pencarian yang luar biasa dimana dibutuhkan kesabaran dan kerja keras untuk mendapatkan si ‘hitam manis’ ini (hahaha.. lebay banget nggak sih).

Racun itu dimulai ketika saya lari pagi di kampus UI (olahraga yang menyehatkan raga dan mata.. hahaha). Setelah lari pagi, biasanya saya nongkrong di tukang bubur ayam samping stasiun pondok cina. Lagi asik-asiknya makan bubur, datanglah penampakan si hitam yang biasanya cuma ngeliat sekilas di sekitar sudirman-thamrin, kali ini ada di depan saya dan mata sepertinya tidak mau berkedip. “Ooo.. ini tho yang namanya Seli” (ngomongnya dalem ati). Waktu itu nyali saya cuma sebatas ngeliatin, nggak berani nanya-nanya sama yang punya. Sepulangnya dari lari pagi kok jadi kepikiran yah…

Mulai deh ikut-ikutan milis id-foldingbike dan forum di sepedaku.com. Disini pun nggak berani nanya-nanya atau bikin thread (hahaha… manteng doang kayak layangan). Lambat laun hati ini mulai nggak enak, kepala mulai pusing, perut mual-mual dan susah tidur. Semakin lama saya mantengin milis dan ketemu lagi tuh sepeda di tukang bubur ayam, semakin nggak tenang hidup ini. Sepertinya saya mulai menenggak racun itu..

Berbekal pengalaman para newbi sepeda dan sepeda yang saya liat di tukang bubur ayam (kasian nih tukang bubur dibawa-bawa), saya pun mengincar Dahon Speed P8 dengan harga 5,6 juta. Saya coba telepon ke salah satu toko sepeda di SCBD, ternyata ada 2 Speed P8 di sana, bahkan pelayannya bilang saya boleh nge’booking sepedanya dulu sebelum diambil orang (hmm.. sebuah tawaran yang menggiurkan ditambah ada cicilan BCA 0% selama 6 bulan.. huahaha) Sampe sono saya mencoba beberapa sepeda mulai dari Speed P8, MuP8, Vitesse P18 dan Eco 3 yang kesemuanya produk Dahon dari Taiwan. Ternyata emang bener… Speed P8 memang maknyuus! Karena niat kesini cuma buat test drive, jadinya pulang nggak bawa apa-apa deh.

Berselang beberapa hari, saya coba telepon lagi ke SCBD.. kata mba’nya sepeda udah ada yang ngambil. Whoaaa :-(. “Boleh tau nggak mba, si item speed p8 ada dimana aja?”, pinta saya dengan cepat. “Sebentar ya mas, saya coba cek di komputer”, kata mba-mba itu dengan cepat. Sambil menunggu dengan harap-harap cemas, akhirnya… “Tinggal 2 mas, yang 1 di semarang yang 1 lagi di cikarang” 😛

Sabtu kemarin saya coba telepon beberapa toko sepeda, semuanya habis. Kalaupun ada, tinggal warna merah di margonda depok. Pilihan terakhir nggak ada lagi selain Jakarta Fair. Hari minggu langsung meluncur ke Jakarta Fair (gila booo, macet abis dan susah dapet parkir). Setelah masuk ke salah satu Hall, nampak dari kejauhan.. samar-samar berwarna hitam dan.. cihuuuy.. speed P8. Ketika saya tanya ada berapa speed P8 untuk pameran, SPGnya bilang banyak banget! Hmm…  kayaknya semua sepeda yang di outlet dipindahin semua kemari :-D. Pulang dari sana langsung dorong, lipet dan masuk bagasi ^_^

Ini dia beberapa penampakannya.


2 Responses to “Dahon Speed P8 Black”

  1. audiTT

    Hahhahaha… lagi browsing ttg sepeda2 gitu

    eh nyasar kesini, kak

    udah lama ga bersua

    jadi pengen ngliat sepeda nya
    $-)

    Reply
    • vlado

      Eh.. ada audit

      Huahaha.. kena racun sepeda ya dit? Ayooo buruan beli sepedanya 😀 nanti kita CFDan (ceritanya mulai ngomporin :)) )

      *beli dahon aja dit 😀

      Reply

Leave a Reply